PILIH BACKPACKER ATAU TRAVEL TOUR: PERTIMBANGKAN HAL INI SEBELUM LIBURAN KE KOREA SELATAN

Hallo! setelah sebelumnya saya menceritakan perjalanan saya di Korea Selatan, sekarang saya mau berbagi tips dan trik untuk liburan ke negara tersebut, dari mulai budget, kelebihan dan kekurangan backpacking dan menggunakan jasa travel agent, serta tips bagaimana membeli tiket murah dan memilih travel agent.

Sebelumnya saya mau memberitahu bahwa saya traveling ke Korea Selatan menggunakan travel agent. Sebenarnya, awalnya kami (saya dan orang tua) ingin backpackeran, karena jujur saja kami tidak suka kalau traveling harus mengikuti jadwal (maunya bebas). Keluarga saya sebelumnya pernah traveling keliling Eropa, Turki, Jepang dll., semuanya backpacker-an jadi waktu ke Korea Selatan pertama kalinya kami pake travel agent. Kami tidak memilih ke Korea Selatan backpackeran karena:
  • Kesulitan Bahasa, tidak seperti negara lain orang Korea mayoritas tidak fasih berbahasa Inggris. Selain itu saja juga tidak bisa bahasa Korea, meskipun saya suka sekali nonton variety show Korea. 
  • Tidak ada teman dan saudara di Korea Selatan, biasanya kehadiran kenalan, teman dan sanak saudara di luar negeri menjadi salah satu alasan kami memilih ke negara tersebut. Alasannya ya kalau ada apa-apa bisa tanya-tanya. Di Korea Selatan sendiri ada teman kakak saya yang sedang melanjutkan studinya, tapi karena pas tanggal kedatangan kami beliau sedang ada perkuliahan jadi kami memilih untuk menggunakan jasa travel.
  • Tidak ada persiapan, berbeda dengan traveling sebelumnya yang sudah direncanakan dari jauh-jauh hari, perjalanan ke Korea Selatan termasuk mendadak. Kami traveling ke Korea Selatan juga karena menemukan tiket murah dari Garuda Travel Fair.
  • Kondisi badan kurang fit, sewaktu saya ke Korea Selatan, saya baru 2 bulan selesai treatment kemoterapi, traveling sendiri butuh banyak tenaga apalagi jika perginya bersama orang tua (karena saya harus menguide orang tua saya). Oleh karena itu kakak saya menyarankan untuk menggunakan travel agent.


Kami pergi ke Korea Selatan saat musim semi, selama 5 hari 3 malam (kami menggunakan pesawat dini hari), maskapai yang kami gunakan adalah Garuda Indonesia. Kami menggunakan jasa travel agent Ant*v*y*, yang saat itu sedang buka booth di Garuda Travel Fair. Biaya yang dikeluarkan sekitar 9 juta/orang, sudah termasuk tiket pesawat, visa, hotel, transport, biaya masuk ke tempat wisata, serta makan pagi dan makan siang. Berikut rangkuman pengalaman saya menggunakan travel agent tersebut ke Korea Selatan...
  • Harga termasuk murah jika melihat fasilitas yang diberikan, mengingat maskapai yang digunakan adalah Garuda Indonesia. Selain itu hotel yang dipilihkan juga hotel bintang 3, yaitu Seorak I Park Hotel dan Blackstone Hotel Dongdaemun

  • Itinerary terlalu padat, dalam sehari kami bisa mendatangi 3 tempat wisata, dengan estimasi perjalanan ke setiap lokasi adalah 2 jam, sedangkan waktu yang diberikan untuk mengexplore satu tempat hanya 1 - 2 jam saja. Selain itu waktu untuk makan siang juga dijatah hanya 1 jam. Kebayangkan capek dan diuber waktunya kayak gimana? apalagi kami selalu start jam 8 pagi dan pulang ke hotel jam 10 malam.
  • "Dipaksa beli barang jualan", ini yang paling bikin saya kesel. Jadi waktu kami di Korea hanya 5 hari 3 malam, tapi nyatanya waktu yang habiskan untuk jalan-jalan atau berkeliling HANYA 2 HARI! dengan jadwal di hari terakhir adalah harus mendatangi berbagai macam toko obat dan kosmetik! kurang lebih kami mendatangi 8 toko dengan lama waktu yang kami habiskan tiap tokonya adalah 1 jam. Di toko tersebut akan banyak sales yang berusaha menawarkan produk (mereka semua bisa bahasa Indonesia). Kalo imannya teguh pasti ga akan beli, tapi kalo kaya orang tua saya yang gampang termakan bujuk rayu sales pasti gampang banget kehasut (padahal udah saya larang). Oiya, kami ga boleh ga masuk (ga boleh di bis) atau nanti didenda 50.000 won. Males banget kaaan?
  • SCAM, ini hal kedua yang bikin saya tobat pake travel agent. Sewaktu di Indonesia mereka menjelaskan bahwa biaya yang harus kami keluarkan hanya 9 juta (untuk biaya pesawat dll.) dan 500 ribu untuk fee guide. Tapi ternyata saat kami disana guide kami mengajak seorang temannya (fotografer), di hari pertama ia hanya menjelaskan kalo temannya tersebut akan membantu jika kami butuh sesuatu. Ternyata pas hari terakhir, 2 jam sebelum flight pulang tour guide tersebut meminta memaksa kami untuk membeli foto yang temannya cetak. Ia mencetak 10 foto, dengan harga per-fotonya 5.000 won / 50.000 rupiah, jadi total kami harus bayar 500.000. Duh...


Dari pengalaman tersebut, saya jadi kapok traveling pake travel agent. Lebih baik backpackeran dengan mempersiapkan segala sesuatu secara matang dan dari jauh-jauh hari daripada tergiur biaya murah dari travel agent, tetapi liburan saya jadi tidak memuaskan. Buat kalian yang ingin backpacking ke Korea Selatan, saya sarankan untuk membeli tiket minimal dari sebulan sebelumnya, atau bisa juga membeli saat acara travel fair seperti GATF, GOTF dan KTF,  karena pada event tersebut banyak promo tiket murah. Sedangkan buat kamu yang ingin ke Korea Selatan menggunakan travel agent harus pastikan bahwa biaya yang kamu keluarkan sudah bersih, selain itu tanyakan itinerarynya seperti apa.


Jadi kamu lebih memilih untuk backpackeran / travel tour? ✈



14 komentar

  1. Paling males kalau kena scamnya itu yaa.. fiuuuh.. kalau diajak ke toko mah sebenernya tinggal tebel2in muka aja buat gak beli2 hihi.. cuma kalau ortu gampang luluh sama sales, kita bisa apa :D

    Anyway,, semoga cepat sembuh yaa...

    Salam kenal
    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya maaas itu namanya pemaksaan jelas-jelas kita tidak diberi tahu, selain itu langsung dicetakin pula... Haha iya klo di toko saya biasanya cuma masuk kuping kanan keluar kuping kiri, mau dia ngomong apa jg ga bakal aku dengerin.

      Iya Amiiin makasih mas,

      Salam kenal juga ^^

      Delete
  2. Wah kalau udah kena scam gitu pasti aku dongkoll bangett sumpah ya itu ditipu sesama manusia :) hahaha.

    Kayaknya mending backpacker an aja deh sendiri biar puas. Soalnya aku tipe yang bisa eksplor satu tempat seharian! Sampe main2 ga karuan atau merhatiin hal2 detail sambil daydreaming juga wkwkkw.

    Wah kak, gapapa deh ya...pengalaman. Kalau gitu kakak bikin open trip aja biar yang buta plan kayak aku bisa enjoy wkwkw xD

    Anyway, thanks for sharing kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa pdhl biasanya ikut tour biar menghindari scam, ini malah sebaliknya -_-

      Sama aku juga kalo nge-eksplore satu tempat bisa berjam-jam, sampe puas dulu ngelilingin, karena ngapain dateng cuma 1 - 2 jam, cuma bikin capek di jalan.

      Haha apa aku bikin open trip aja yaa? kepikiran sih bikin open trip ke Jepang, kayaknya seruuu

      Sama-sama terima kasih juga sudah berkunjung ya ^^

      Delete
  3. Apa travel tour semua begitu ya kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Engga semuanya kok... ini saya aja yang dapet travel tour kurang bagus ^^

      Delete
  4. Plus minus sih ya pakai travel agent apa, nggak. Kalau saya liat dulu, jika ada daerah tujuan yang masuknya butuh izin ribet, pakai booking, atau semacamnya, mungkin lebih enak pakai travel agent. Karena kita tinggal terima beres. Tapi selama masih bisa dihandle sendiri, ya lebih seru bacpackeran, sih. Nggak menjamin jadi lebih murah memang, tapi dijamin lebih puas karena fleksibel.

    Buseh, ternyata di Korea juga ada scam gitu yak. Kirain aman-aman aja kalo ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar sekali mas, saya juga lebih prefer backpackeran sebenarnya karena bisa puasss mengexplore haha.

      wkwk saya juga kaget kirain negara maju semacam korea ga akan ada scam

      Delete
  5. kaget juga baca cerita ini. Kirain kalo pake travel agent bakal aman-aman aja, eh rupanya malah ada scam.
    mungkin perlu cari travel agent yang lebih bagus kali ya?
    tapi rata2 kalau saya lihat di itin2 mereka, selalu ada sesi masuk toko oleh-oleh. Ini yang bikin saya maju mundur pengen nyobain pergi pake travel. Soalnya males kalo dipaksa masuk toko. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... kakak iparku kebetulan pernah ke Korea juga dan pake travel agent, ga ada masalah...

      Nah jadi aku dapat informasi dari tour guide Indonesia waktu aku ke Korea, mereka bilang salah satu alasan kenapa travel bisa ada yang murah dengan fasilitas yang bagus karena mereka kerjasama dengan kementerian pariwisata. Tapi salah satu syaratnya adalah travel agent tersebut harus membawa turis tsb. ke toko-toko yang sudah bekerjasama dengan kementerian perdagangan.

      Sebenarnya aku ga masalah untuk masuk toko. Tapi yang bikin males, waktu itu ada ibu-ibu yang diare dan kurang enak badan tetap dipaksa masuk. Yang bikin aku males sebenernya yang fotografer itu, karena ga pernah ada omongan dari travel agentnya hehe

      Delete
  6. Jadi bener emang enak backpackeran ya...
    Kalau dari segi biaya? terpaut jauh nggak sih mbak dengan pake travel agent?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo masalah backpacker harganya berapa aku ga tau mbak. Tentu relatif karena bergantung bisa dapat tiket pesawat dan hotel murah atau engga, mungkin kalo pake travel agent bisa jalan-jalan jauh karena sudah disediakan bus, sedangkan kalo backpackeran ga bisa jalan jauh... hanya sekitaran seoul saja. Mungkin kalo ngerti bahasanya jalan-jalannya akan bisa jauh :)

      Delete
  7. Saya mungkin salah satu yg pakai jasa travel jg kalau pas misalnya gak ada teman di sana atau bahasanya gak ngerti, apalagi utk pertama kalinya :D
    Tapi kalau utk kedua kalinya mungkin lbh berani ya, skrng jg ada aplikasi2 penerjemah gtu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku utamanya karena biasanya traveling bareng orang tua, mungkin klo sendirian ga masalah ke Korea backpacker, tapi kondisi saat itu tidak memungkinkan jd kami memilih jasa travel agent.

      Bener banget mbak skrng sudah banyak aplikasi penerjemah yang sangat membantu ^^

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Mohon tidak memasukkan link aktif. Terima kasih 🙂